Home » » Wanita Perancis Buang Payudara Palsu

Wanita Perancis Buang Payudara Palsu


Pekerja kilang implan payudara, Poly Implant Protheses (PIP) berdemonstrasi di depan kilang itu di wilayah selatan Prancis pada 10 April 201

Kerajaan Perancis meminta sekitar 30.000 perempuan yang pernah menjalani prosedur "pembesaran payudara" untuk membuang payudara palsu mereka, seperti dipetik dari Global Post, Selasa (20/12/2011). Arahan itu dikeluarkan kerana implan yang digunakan berpotensi menyebabkan kanser.

Para penyelidik menemukan bahawa implan yang dikeluarkan perusahaan Perancis Poly Implant Protheses (PIP) dibuat dari silikon berkualiti rendah yang menurut pakar kesihatan bersifat karsinogenik atau penyebab kanser.

Setakat ini terdapat sembilan kes kanser pada perempuan yang menggunakan payudara implan. Pakar kesihatan pun meminta segera digelar pertemuan untuk membicara "krisis kesihatan" itu. Satu orang diantaranya meninggal dunia, seperti dilaporkan oleh akhbar Liberation .

Dr Laurent Lantieri, pakar bedah plastik dan angota jawatankuasa khusus kerajaan Perancis mengatakan, "Kita menghadapi krisis kesihatan yang berkaitan penipuan. Kami menyedari hal itu. Memang bukan hal mendesak, tetapi ini bukan lagi pilihan. Semua implan itu harus diambil."

Implan PIP merupakan salah satu yang termurah sampai semua produknya ditarik dari pasaran pada 2010. Menurut harian Perancis Le Figaro, sekitar 30.000 perempuan Prancis menggunakannya, juga 300.000 perempuan di seluruh dunia.

Lebih dari 2.000 perempuan yang menggunakan implan produk PIP sudah melahirkan rasa kebimbangan.Pihak berwajib telahpun menyelidiki syarikat tersebut itu atas tuduhan pembunuhan akibat kelalaian.

Jika pesakit mengalami keadaan semakin terukt, kerajaan akan mengganti biaya operasi pembesaran payudara. Namun jika yang dilakukan adalah mengganti dengan bahan implan lain, tidak akan ada penggantian dari pihak kerajaan,

Menurut TF 1 News, tidak semua perempuan yang menjalani implan mahu mendengar seruan itu. Dikatakan oleh Dr Dominque Michel Courtois, yang mewakili penokong kumpulan mangsa PIP, mereka memilih hidup dengan risiko terkena kanser payudara dan mereka tidak mempu untuk membiayai pembedahan untuk menggantikannya semula.

Bagaimanapun bagi wanita di Eropah Dan USA tidak merasa bimbang terhadap berita tersebut kerana negara mereka mengamalkan undang-undang yang ketat dan perlu mendapat kelulusan FDA bagi bagi setiap produk implan payudara.

0 comments:

Post a Comment